• Rab. Jun 12th, 2024

Beritababe

Nyok Baca Berita Dari Babe DIjamin Aktual Gak Boong

Hal Ini yang Membuat Lionel Messi Terpilih Pemain Pria Terbaik FIFA

Jakarta: Lionel Messi dan Erling Haaland finis sejajar dalam pemungutan suara untuk penghargaan Pemain Pria Terbaik FIFA. Namun, menurut Mirror, Messi dinyatakan sebagai pemenang karena bobot suara kapten timnas, di mana setiap suara dihitung lima poin, dan Messi memiliki hitungan lebih tinggi.

Upacara Penghargaan Sepak Bola FIFA Terbaik di London, Messi diumumkan sebagai pemenang penghargaan. Penyerang Inter Miami dan Argentina itu mengalahkan sesama finalis, striker Manchester City Haaland, dan Kylian Mbappe dari PSG, untuk merebut trofi.

Messi dan Haaland sama-sama menempati posisi pertama dengan memperoleh 48 poin. Namun, bintang Inter Miami ini mendapat manfaat dari peraturan komite yang memastikan bahwa pertandingan tidak akan terjadi pada malam upacara pemenang, dan fakta bahwa ia menerima lebih banyak suara dari kapten tim nasional berarti ia mendapat gelar tersebut.

Pemain 36 tahun itu memilih untuk tidak menghadiri upacara di London untuk menerima penghargaannya secara pribadi. Sebaliknya, mantan rekan setimnya di Barcelona, Thierry Henry, yang menjadi pembawa acara, menerima penghargaan tersebut atas nama pemain Argentina tersebut.

Selain memenangkan penghargaan Pemain Pria Terbaik FIFA, pemain berusia 36 tahun ini juga mendapat tempat di FIFA FIFPRO Men’s World XI. Rekan nominasinya Haaland dan Mbappe juga disertakan, bersama dengan beberapa pemain Manchester City, John Stones, Kyle Walker, Ruben Dias, Kevin De Bruyne, dan Bernardo Silva.

Messi telah memenangkan penghargaan Pemain Pria Terbaik FIFA pada tahun 2019, 2022 dan 2023. Kemenangan terbarunya membuat dia mengungguli rivalnya Cristiano Ronaldo, yang telah memenangkan penghargaan tersebut dua kali sejak didirikan pada tahun 2016. (Jennifer Carorine Gouw/Mirror)

Ederson jadi Kiper Terbaik Versi FIFA

Jakarta: Ederson dinobatkan sebagai Kiper Pria Terbaik FIFA 2023. Kiper peraih treble asal Brasil tersebut kini miliki tambahan baru dalam koleksi penghargaan pribadinya yang terus berkembang.

Penjaga gawang asal Brasil ini dianugerahi penghargaan tersebut setelah tahun yang luar biasa di mana pemain berusia 30 tahun itu berhasil untuk membawa Manchester City dalam kampanye bersejarah meraih treble.

Ederson dianugerahi trofi tersebut di Penghargaan Sepak Bola The Best FIFA pada acara gala di London pada hari Senin setelah menduduki puncak jajak pendapat dengan 23 poin, mengungguli sesama finalis Thibaut Courtois (20 poin) dan Yassine Bounou (16 poin).

Penghargaan ini dipilih oleh para pelatih dan kapten tim nasional serta jurnalis ahli dan pendukung di seluruh dunia. Ederson menjadi kiper Brasil kedua yang dinobatkan sebagai Kiper Pria Terbaik setelah Alisson pada tahun 2019.

Ederson mendapatkan tempat perdananya di podium The Best setelah tahun yang luar biasa bagi raksasa Inggris Manchester City. Dia adalah penjaga gawang utama The Citizen selama mereka meraih gelar Premier League dan menambahkan serangkaian penyelamatan terbaik ke dalam daftar highlight-nya yang terus bertambah, menyelesaikan musim 2022/23 dengan 11 nirbobol dan menjadi penjaga gawang ke-17 yang mencatatkan 100 kali tepisan penalti di Premier League.

Selain gelar Premier League yang menjadi gelar kelima Ederson hanya dalam enam musim di Inggris, City kemudian memenangkan Piala FA dan Liga Champions UEFA untuk menjadi tim Inggris kedua yang menyelesaikan treble liga, piala domestik utama, dan juara Liga Champions setelah rival sekota Manchester United meraih prestasi tersebut pada musim 1998/99.

City dan Ederson terus mengangkat trofi di awal musim 2023/24. Dalam pertandingan Piala Super pertama mereka melawan Sevilla, tim asuhan Pep Guardiola meraih kemenangan drama adu penalti 5-4 menyusul hasil imbang 1-1 yang berjuang keras selama waktu normal. Mereka kemudian melakukan perjalanan ke Arab Saudi, di mana kemenangan atas Urawa Red Diamonds dan Fluminense memastikan mahkota perdana Piala Dunia Antarklub FIFA.

Meskipun ia membintangi kancah domestik, Ederson mungkin menghasilkan karya terbaiknya selama perjalanan bersejarah City meraih gelar Liga Champions UEFA yang pertama, sebuah trofi yang mungkin tidak akan diperoleh klub jika bukan karena pemain Brasil itu.

Setelah melakukan beberapa penyelamatan selama pertandingan perempat final melawan Bayern Munich, ia melakukan penyelamatan luar biasa untuk menggagalkan upaya Karim Benzema dan Aurelien Tchouameni; yang terakhir di saat-saat terakhir hasil imbang leg pertama yang bagus, untuk mengamankan tempat City di babak perempat final. pertandingan pamer dengan Inter Milan.

Ederson terus bersinar di final sendiri. Pertama, ia menggagalkan upaya Lautaro Martinez dengan penyelamatan bagus setelah terjadi kesalahan di barisan belakang City.

Ia segera kembali beraksi untuk menggagalkan sundulan jarak dekat Romelu Lukaku yang sepertinya ditakdirkan untuk membobol gawang. Peluang terakhir Inter datang dari sepak pojok yang disundul Robin Gosens, namun ia kurang beruntung karena Ederson sedang dalam performa terbaiknya.

By Admin