• Sel. Feb 27th, 2024

15 Orang Tewas di Papua Nugini dalam Insiden Kerusuhan

Sebanyak 15 orang orang tewas dalam penjarahan dan pembakaran yang meluas di Papua Nugini, menurut laporan stasiun televisi negara Australia ABC pada Kamis 11 Januari 2024. Perdana Menteri James Marape meminta ketenangan setelah seharian terjadi aksi protes yang berubah menjadi buruk.

“Diketahui delapan orang tewas dalam kerusuhan di ibu kota Port Moresby sementara tujuh orang lainnya tewas di Lae, di utara negara itu,” lapor ABC, mengutip informasi terkini dari polisi.

Aksi protes polisi dan sektor publik pada Rabu atas pemotongan gaji yang oleh para pejabat dianggap sebagai kesalahan administratif berubah menjadi pelanggaran hukum pada hari itu, dengan tayangan TV menunjukkan ribuan orang di jalan-jalan Port Moresby, banyak di antara mereka membawa barang-barang yang tampaknya dijarah ketika asap hitam mengepul. atas kota.

PM Marape mengatakan, pada konferensi pers pada hari Kamis bahwa ketegangan di ibu kota telah mereda, dan polisi tambahan dikerahkan untuk menjaga ketertiban.

“Polisi tidak bekerja kemarin di kota dan orang-orang melakukan pelanggaran hukum, tidak semua orang, tapi di beberapa bagian kota kami,” katanya pada konferensi pers pada Kamis.

Kedutaan Besar Amerika Serikat di Port Moresby mengatakan polisi telah kembali bekerja, namun ketegangan masih tinggi.

“Ketenangan yang relatif dapat berubah sewaktu-waktu,” kata Kedubes AS dalam sebuah pernyataan, seraya menambahkan bahwa pihaknya telah menerima laporan kekerasan di beberapa wilayah lain di negara tersebut.

Beberapa warga Tiongkok mengalami luka ringan, dan toko-toko milik Tiongkok menjadi sasaran vandalisme dan penjarahan, kata kedutaan besar negara tersebut.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan, komisi tinggi negaranya sedang memantau situasi tersebut, dan Canberra belum menerima permintaan bantuan apa pun dari Papua Nugini, yang secara rutin didukungnya dalam bidang kepolisian dan keamanan.

“Kami terus mengimbau ketenangan di masa sulit ini. Kami belum menerima permintaan apa pun dari pemerintah PNG saat ini tetapi teman-teman kami di Papua Nugini, kami memiliki hubungan yang baik dengan mereka,” ujar Albanese.

Polisi di negara kepulauan Pasifik ini telah berjuang melawan lonjakan kejahatan dengan kekerasan selama setahun terakhir. Marape mengatakan peningkatan keamanan akan membantu menarik investasi asing pada sumber daya emas dan tembaga PNG.

Polisi melakukan pemogokan pada Rabu pagi setelah menemukan pengurangan paket gaji mereka.

Pemerintah menyebarkan pesan di media sosial yang menyangkal bahwa pajak baru telah dikenakan pada polisi, dan Marape berjanji untuk memperbaiki kesalahan administratif yang menyebabkan kekurangan gaji.
Seorang pejabat mengatakan kepada radio lokal FM100 pada hari Rabu bahwa tanpa polisi, kota tersebut “kehilangan kendali”.

2 Kelompok di Nabire Papua Tengah Saling Serang

Dua kelompok warga di Nabire, Papua Tengah, saling serang. Kejadian ini mengakibatkan 7 orang korban luka dilarikan ke RSUD guna mendapatkan perawatan Medis.

Dua kelompok warga di kampung Gerbang Sadu Wadio Distrik Nabire Barat, Papua Tengah, pada Kamis, 11 Januari 2024, saling menyerang. Kerusuhan terjadi di kampung Gerbang Sadu Wadio, tepat di ruas jalan Trans Nabire Enarotali.

Warga saling menyerang dengan menggunakan senjata tajam busur dan anak panah.

Aparat Kepolisian yang tiba di lokasi kejadian, mencoba melerai warga dengan melepaskan tembakan gas airmata. Upaya kepolisian ini tidak digubris, warga terus saling menyerang dengan melepaskan anak panah dan lemparan batu.

Tak hanya melukai 7 orang, kejadian saling serang juga mengakibatkan jalur jalan trans papua Nabire Enarotali sempat diblokade dan tak dapat dilalui.

Diduga, peristiwa saling serang dipicu persoalan rumah tangga yang mengakibatkan tewasnya sang suami beberapa hari sebelumnya. Korban berprofesi sebagai Kapten Pilot pada salah satu maskapai penerbangan perintis di Nabire.

Kepolisian Polres Nabire sedang berupaya melerai dua kelompok warga tersebut dan melakukan negosiasi. Namun hingga saat ini, warga masih saling berhadapan. Belum ada keterangan terkait kejadian tersebut, dari pihak Kepolisian.

By Admin